Cerita Klitoris Vagina Teman Kerjaku (cerita dewasa)

Bookmark and Share
Cerita Klitoris Vagina Teman Kerjaku Nama gw ari mw berbagi pengalaman bro & sist kisah nyata gw saat berhubungan dengan teman kerja di tahun 2008 kejadiannya bulan Mei. Teman kerja gw bernama vivi, perusahaan gw bekerja adalah perusahaan multinasional jadi banyak cabang di Indonesia, di Jakarta saja ada 10 cabang. Nah si vivi tidak satu atap dengan gw tapi beda cabang. Di perusahaan ada semacam chat system antar karyawan dan antar cabang untuk komunikasi melalui PC jadi melalui itu gw kenal dengan vivi. Awalnya Cuma bahas masalah program2 yg sedang dijalankan perusahaan tapi lama2 berlanjut ke masalah pribadi, akhir kata vivi ngajak ketemuan tapi gw jual mahal dikit dengan menghindar dan bilang ada urusan apalah itulah (trik gw nih bro jgn ditiru).

Nah saat gw sedang mw absen pulang ada telpon masuk, pas lihat layar hp wow.. ternyata dr vivi, langsung dia bilang “ri..aku ada di bawah nih nunggu kamu pulang” alamak ternyata umpan gw berhasil … saking penasarannya dia ma gw akhirnya gw temuin dia, pandangan pertama kaget gw ternyata beda banget sama di picture yg disend ke email gw,hidung mancung, face keturunan arab gitu bro (ternyata berdarah Padang), body nya sintal banget, jeans ketat seakan memamerkan bentuk pinggulnya, dengan kaos ketat lengan pendek sehingga lengan putihnya terbujur indah …

Singkat kata dia ngajak jalan, bingung dengan tujuan akhirnya dia minta temenin beli CD (compact disc music broo bukan kancut). Ya milih2 musik akhirnya didapat yg dia cari ternyata vivi suka lagu yg gw suka, dia rocker bro.. gk nyangka di balik wanita cantik dan lembut suka rock juga, alhasil makin enak aja tuh ngobrolnya. Lalu gw terusin ngobrol di restoran sambil makan, akhirnya dia cerita sudah punya cowok tapi cowoknya gk mw ke jenjang yg lebih serius. Akhirnya gw gk nyinggung masalah cowoknya, gw Cuma cerita lebih enak jomblo gk pusing hehehe akhirnya dia Cuma mikir bingung dan ketawa lepas akibat banyolan2 yg gw lemparkan.

Singkat cerita, bingung mw ngapain lagi akhirnya gw bilang ke dia “vi gw harus pulang nih ada kerjaan yg harus diselesaikan”. Dengan bingung dia bilang “oo.. ya udah ri, aku ikut ya ke rumah kamu ya? Bt di rumah gk ngapa2in” (ups… umpan kemakan lagi nih umpan gw).

Saat sebelum naik motor pun gw Tanya ke dia, “vi.. tas lo pakai di depan aja klo kamu risih (jadi buat ganjelan antara punggung gw sama toket doi bro)”, vivi: “ gk kok ri santai aja , gk risih kok , malah merasa lebih aman klo meluk kamu” saat itu juga jantung gw langsung berdebar.. anjriitt nih cewek baru ketemu dah gini, mungkin karena hobi music sama, kerja satu perusahaan (walau beda cabang), dan banyolan gw yg bikin vivi ketawa lepas hingga lupa dengan bebannya.

Akhirnya gw tancep tuh motor ke rumah, sampe rumah di cium tangan ma nyokap gw, kenalan ngobrol bentar akhirnya gw bilang “ vi kmu ngobrol2 aja sama mama dulu aku ke atas dulu ngerjain tugas ada pendingan tugas kantor”. (kamar gw di atas bro gk ada apa2 selain kamar). Masuk kamar nyalain PC ngerjain tugas kantor gw yg tersisa. Setelah kurang lebih 10menit asik ngutak ngatik keyboard eh vivi masuk ke kamar gw bawa 2 gelas berisi syrup orange dingin + cemilan buatan nyokap. Pas dia masuk gw noleh bentar ke dia, “eh vivi kirain siapa, waahh enak nih aku kaya majikan aja di bawain minum segala”.

Vivi langsung naruh nampan ke atas karpet (kamar gw gk da meja bro, semua di bawah selonjoran, dari bed sampai PC di karpet). Vivi: “ gilaa ri kamar kmu berantakan banget sih” dengan acuh sambil ngerjain tugas gw bilang “ iya vii.. maklumlah namanya juga bujangan, oo iya vi kmu tiduran aja dulu aku dikit lagi selesai nih”. Vivi: “ ya udah kamu kerjain aja (sambil beresin kamar gw)”. Pas kerjaan dah selesai dia masih sibuk beresin kamar gw yg super berantakan, gw nyeletuk ke dia “waahh enak nih vi klo ada kmu beresin kamar tiap hari jadi rapih”. Sambil nyubit pinggang gw dia bilang “enak aja mang mw gaji berapa ke aku klo aku jadi pembantu”. “Hehehe bercanda non…” jawab gw.

Pas dah selesai beresin dia lihat PC gw utak atik music eh dia nyetel lagu METALLICA, gilee nih cewek metal abiss. Sambil denger lagu dia minta ajarin rumus2 excel ma gw, macam Vlookup, dll. Dlm hati gw berpikir .. lah ini orang kerjaan gk jauh beda tapi kok gk bias excel , gk tau dia Cuma iseng ato emang dah bias. Alhasil dia duduk di depan PC sambil gw ajarin tuh, tapi karena dia salah mulu jadi gw bantu deh.. tangan gw genggam tangan dia yg lagi megang mouse.. gk tau kenapa pas pegang tangan dia lama2 menyenderkan punggungnya di dada gw sambil terus melototin LCD. Gk tahan dengan harum rambutnya dan wangi lehernya gw beraniin ngecup ke leher belakangnya, vivi Cuma mendesah sambil ngomong “iihhhh ariii merindingg tauuuu..” akhirnya muka dia putar menghadap gw langsung aja nih bibir gw nyosor ngecup bibir vivi, dan dia pun membalas dengan lembut mainin lidah gw dalam mulutnya.

Dalam hati gw bimbang.. nih cewek dah punya cowok kok lo embat juga.. ada perasaan bersalah di hati gw. Saat gw bengong sebentar dia langsung mengecup kuping gw sambil meluk erat, posisi dia gw pangku saling hadap2an, sambil berbisik lirih “rii.. aku bahagia saat ada sama kamu, beda dengan sama cowokku perasaan ini bikin aku bahagia..” gw balas mengecup pipi dan kening lalu berbisik di telinganya “yakin vi kmu mau melakukan ini dengan aku kan baru ketemu 1x?” lalu dia dengan jari telunjuk mungilnya menutup bibirku seakan memerintah untuk tidak bicara lagi dan dia bilang “ arii sayang, aku hanya mau melakukan ini dengan orang yang telah membahagiakanku..” langsung vivi mengecup leherku, lidah kami saling berpagut dalam mulutnya dengan lembut walau music yg kita setel adalah music Metallica..

Entah gimana caranya bajuku sudah dilepas dia, dan kaos yg dikenakannya vivi pun sudah ada di pojokan kamarku, sedikit tp pasti bra itu gw lepas dengan jemariku menelusup ke dalam bra dari perutnya. Saat gw remas lembut kepala vivi menengadah ke atas sehingga leher jenjangnya terpampang indah di depanku, langsung kujilat lehernya sambil meremas tetenya yg kira2 berukuran 34B. desahan dia semakin keras terdengar oleh gw walau music Metallica ini volumenya keras juga. Saat ku mainkan jariku di nipple nya yg berwarna merah jambu.. lembut sambil aku tarik2.. lalu ku kulum nipple itu memainkan lidah ku yg basah memutar2 di nipple itu sesekali ku sedot kuat sekali sehingga vivi semakin menengadahkan kepalanya ke belakang sampai punggungnya meliuk ke belakang dan mendesah sangat mesra buatku..”aaaahhhh arii, oowwhh hisaaap teruss saying.. sampai aku terbaang..ssshhh”

Usai puas mainin tete, vivi aku baringkan lalu kepalaku menjilati perutnya yg langsing sesekali member tanda merah di perut dan pinggulnya.. perlahan jemariku membuka kancing jeans yg dipakainya, jemariku menelusup kedalam jeansnya menembus cd yg dikenakannya, lalu berasa hangat sekali melewati bulu2 halus sampai di lubang aku gesek2 jariku dari bawah kea rah atas terasa hangat sekali vaginanya.. tidak mau kalah si vivi meraba2 penisku yg masih di balut levis yg kupakai. Jari lunglai it uterus menekan2 batang penisku yg semakin menonjol jelas di levisku..

Sewaktu bermain di clit vivi jariku mengangkat jeans yg dipakainya dengan niat menurunkannya, dengan menaikkan pantatnya, vivi semakin membantu ku agar jeans itu semakin mudah turun dan hanya sampai lututnya saja. Itupun sudah cukup bagiku untuk melihat jelas vagina vivi berwarna merah muda sangat kontras dengan bulu2 halusnya yg hitam.. sangat rapih terawatt sekali. Langsung kujilat tonjolan clitnya sambil menggesek2 dengan jemariku lembut, “oooowwwhh.. saayang.. geliii.. aaahhh” desahan vivi ini semakin membuatku menjilati bibir pinggir vaginanya sesekali menusuk2 di lubangya dengan lidahku..

Saat ku lihat wajah vivi dia hanya melihatku dengan mata sayup sambil menahan geli yg dibuat oleh gesekan jariku, matanya seakan protes kepadaku karena aku sudah membuka jeansnya tp levisku belum terbuka, lalu dengan inisiatif aku membuka kancing levisku, langsung saja jari dia ikut menurunkan resletingku dan memelorotkan levis + cd ku, kontan saja penisku keluar seakan meloncat vivi tampak kaget karena pas didepan mukanya, sebenarnya penisku berukuran normal, panjang kira2 15cm dengan diameter 3.5cm. Cerita bokep indah lainya bisa anda nikmati di kumpulanceritaseru.info lalu tampak malu vivi hanya mengurut lembut penisku tanpa mengulumnya, “aaahhh mungkin baru kali ini dia menyentuh penis seorang pria jadi tidak ku paksa untuk mengulumnya”. Posisi kami sekarang 69 hanya saling miring tidak bertindihan. Karena berasa ingin muntah penisku maka dengan lembut aku menghentikan kocokan dia, lalu aku merubah posisi di bawah dia duduk menurunkan jeansnya yg sebelumnya di lutut aku lepas hingga bugil, sesaat aku melihat kagum tubuhnya tanpa selembar benang pun.. lalu dengan tampak malu dia merapatkan kakinya seakan menyembunyikan vaginanya dilipatan pahanya.

Dengan lembut aku kecup dan jilat betisnya dan pelan2 merenggangkan kedua kakinya merambat bibirku makin ke atas menjilati paha bagian dalamnya dia makin mengerang dengan desahan2 yg semakin membuat nafsuku bergelora. Saat kedua pahanya aku renggangkan, kepala penisku pun menyentuh belahan vaginanya menekan2 lembut clitnya, lalu badanku rebah mengulum bibirnya dengan nafsu dia melumat dan sesekali menggigit bibir ku.. kukulum kupingnya sambil berbisik lirih “ viii.. saying.. yakin mw kita lanjutkan ini?” tanpa membalas pertanyaanku dia langsung melumat bibirku dan menatap mataku sesaat tajam sekali, sambil menganggukan kepalanya tanda bahwa vivi sudah siap dengan semuanya.. tanpa Tanya lagi aku pun memegang kepala penisku, setelah menggesek2 bibir vaginanya aku coba tekan pelan memajukan pantatku tapi usaha ini gagal karena penisku meleset lalu keluar dari lubang vaginanya.. sangat sempit sekali. Lalu ku coba meludah beberapa kali di lubang vaginanya dan memegang kepala penisku dan menekan pelan maju.. masih di jaga jariku agar tidak meleset lagi aku tekan terus penisku saat ini kepala penisku sudah ada di dalam vaginanya.

Sekitar 4cm dalam lubang vaginanya penisku seperti tertahan oleh sesuatu tidak ku paksa menerobosnya tapi aku tarik keluar dan aku tekan lagi sekitar lima kali baru kutekan kemerobos sesuatu itu, vivi sontak kaget matanya melotot ke arahku, air matanya keluar dari sisi matanya seakan menyiratkan kesakitan. Lalu kutarik lagi penisku keluar aku kaget bukan kepalang saat kutari penisku (kpla penis masih didalam) di batang penisku terlihat merah darah perawannya, (oohh my God vivi masih perawan ternyata) hatiku merasa bersalah sekali telah melakukan ini, tapi penisku merasakan lain, makin keras seolah minta untuk lanjut.

Lalu aku tekan dengan pelan lagi sampai seluruh batang penisku terbenam di dalam vaginanya hingga buluku bertemu dengan bulu lembutnya. Aku tahan penisku di dalam sangat sempit sekali , seakan penisku di jepit oleh sesuatu yg sangat kuat, lalu aku rebahkan badan ku memeluk vivi.. aku kecup bibirnya, aku jilat air matanya.. “saying.. kamu menyesal ya?” ..sahutku, “hkkkk..seperti menahan sakit dia bicara.. sakiitt rii.. perih banget,,,..”.. “maaf ya viviii saying.. aku pelan2 kok..”

Lalu denganlembut aku mengocok penisku di vagina vivi yg mulai menyesuaikan ototnya menerima penisku. “aaahhh.. vivi sayaaangg… panas banget vaginamu sayaaang..” vivi tanpa mengucapkan kata dia hanya memeluk erat tubuh ku yg menindihnya merangkulkan kedua tangannya dipunggungku, tetapi kakinya melingkar di pinggulku seakan menerima pasra vaginanya aku hujam berkali2 oleh penisku..
Perlahan dan hati2 sekali aku menancapkan penisku di vaginanya yg mulai basah dengan cairan2 asrama kita. Sekitar 10 menit berlalu aku sudah tidak kuat menahan gelombang yg terpusat di kepala penisku.. lalu aku berbisik kepada vivi.. “oohhh sayaangg aku mauu kelauaarrrr… yaaaangg aku keluarinn dimanaaa?”… sambil memacu kocokan penisku, lalu vivi hanya menjawab lirih..”dimana aja sayaaang… “ saat kulihat wajahnya masih amat terlihat bahwa dia masih kesakitan walau vaginanya sudah sangat becek oleh cairannya tp kali ini desahannya menunjukkan dia menikmati juga..

Dengan menahan nafas aku memacu pompaan penisku di vaginanya dengan cepat lalu tubuhku mengejang .. semua gelombang di tubuhku terpusat di kepala penisku.. memuntahkan sperma sangat banyak di rahimnya. Aku tahan penisku dalam2 di vaginanya “aaaaaahahhhh.. sayaaanngg aku keluuarrrrrrr…” sambil meluk vivi di bawahku aku kecup lehernya yg penuh dengan keringat, pipinya dan aku kulum bibirnya… yg aneh walau tampak perih di wajahnya, kaki dia menekan pinggangku erat sekali seakan tidak diijinkan untu mencabut penisku.. dia pun memeluk erat tubuhku..

Sekitar 5menit keringat kami berbaur jadi satu.. air matanya sudah habis aku jilat, saat ini hanya senyum kecil di bibirnya menyambutku, “arii.. sayaaangg.. aku senang kok .. memberikan keperawananku untuk kamu.., jangan tinggalkan aku ya riii..?” lalu aku meyakinkan dia “iya vivi sayangg… aku gk kan ninggalin kamu kok, sambil mencubit hidungnya yg mancung gemas”.. lalu dia tidak senyum lagi tapi tertawa dan membalas cubitan di perutku sakiit sekali sampai merah.. saat itu aku langsung bangun membersihkan cairan yg keluar dari vaginanya putih bercampur darah perawannya hingga berwarna merah jambu..
Lalu kita bergegas memakai pakaian kita tanpa mandi, dan setelah itu aku mengantarnya pulang .. sebelum sampai rumahnya aku mampirkan motorku di sebuah warung sate dan makan dengan lahap ternyata vivi pun suka sekali dengan sate, wah bener2 klop nih batinku bicara. Saat dirumahnya aku tidak berlama2 dan langsung pamit pulang dua buah kecupan mendarat di pipi kiri dan kananku, dan kuluman lembut di bibir kami. “yaaangg nanti sampai rumah telpon aku yaaa..”.. aku menganggukan kepala dan langsung pulang ke rumah ku .

Demikian cerita kisah nyata ini bro & sist gw masih ingat betul kejadian ini, karena pertama kali gw melakukan ini demikian juga dengan vivi, keperjakaan gw dan keperawanan dia hilang di kamar gw. Sangat berbeda dengan cerita2 mupenger DS yg lain saat keperawanan wanita hilang yg gw alami saat itu hanya rasa perih yg dirasakan vivi, walau gerakan badan dan pinggulnya sangat bertentangan dengan ekspresi wajahnya. Tidak tau kenapa gw dan vivi akhirnya tidak melanjutkan hubungan ini, sepertinya dia masih memilih cowoknya untuk menjadi suaminya. Padahal gw dengan yakin ingin menyuntingnya, tp dia seperti ragu akan nerima gw. Akhir kata saat lost contact selama 1tahun lebih gw menemukan wanita lain, dan menyuntingnya menjadi istri, vivi sengaja tidak kuberitahu dan tdk ku undang takut menyakitinya, toh yg mengingkari janji bukan gw dia yg ragu nerima gw. Sekarang gw dah meried bro & sist, kenapa gw ingat lagi cerita ini, karena di FB gw kira2 3bulan lau ada friend request dari seorang cewek yg gk asing buat gw dia adalah “vivi “..

Cerita panas seru dewasa lengkap dan terbaru belahan vagina cerita klitoris jilat klitoris cerita jilat klitoris cerita nipple Vagina teman wwww amoi singkawang cerita klistoris kecup leher KECUP VAGINA Jilat klistoris cerita clitoris jilat clitoris cerita vagina merah cerita klirotis vagina teman kantor cerita belahan vagina cerita seks jilat klitoris klitoris cerita cerita hot seks dewasa jilat kelentit hanya di ceritadewasaseksi.com dan masih banyak lagi Cerita seks seks terbaru lainya yang sesuai keinginanmu. 

{ 0 comments... Views All / Send Comment! }

Post a Comment